DiMana

jalan

Apa yang Paman lihat?

Ombak buih, camar dan trilyunan liter air.

Ah, kalau begitu, kenapa pandangan Paman ke arah lain?

Eh, apa maksudmu?

Saya kan tahu, kalau Paman sedang memperhatikan seorang gadis bule yang mengasuh keponakannya juga, ya kan?

Betul juga sih, ko bisa kebetulan begitu ya? Aku dengan kamu, dan gadis mirip patung pualam itu dengan ponakannya.

Ah, Paman mulai berlebihan nih.

Tapi, dia memang cantik bukan?

Entahlah paman.

Kok, entahlah?

Saya kan masih kecil Paman, yang saya tahu sih dia pakai baju yang tidak lengkap.

Hah, ga lengkap?

Lah, iya kan? Orang Cuma pakai kutang dan celana dalam saja kok.

Haha, kamu ini, itu namanya bikini, dan itu busana yang pas di pantai seperti ini.

Apa kita ga pas, Paman?

Haha, lihat saja kita, pakai celana panjang, sepatu, nenteng tas Joger. Sebenarnya, akan ke pantai ataukah mall?

Emang sih Paman, ah hujan nih Paman.

Iya, dan bule cantik itupun sudah akan pulang. Cari tempat berteduh yuk.

Nah di situ Paman.

Oh iya, kita bisa memanfaatkan teras Hard Rock Café.

Kenapa kita ga masuk saja?

Ah, di sini pun cukup kok.

Paman, sebenarnya kita di mana sih?

Di Pantai Kuta, di teras Hard Rock Café.

Tapi saya kok merasa ini bukan di Indonesia ya Paman.

Ngghhh…

Paman dengerin saya ga sih? Pasti deh gitu, kalau ada rombongan bule pakai hot pants berjalan megal megol mirip bebek.

Eh, kamu nanya apa tadi?

Saya merasa kita sedang tidak berada di Indonesia.

Kenapa begitu?

Habis, hampir semua bangunan di sini pakai bahasa yang saya ga ngerti.

Ntar kamu juga dapat kok, pelajaran bahasa Inggris.

Terus tulisan-tulisan aneh itu apa Paman? Bukan huruf Arab kan?

Oh, itu huruf Kanji, untuk menulis bahasa Jepang.

Terus Paman, apakah kita ga boleh masuk? Kok kita cuma di teras saja? Eh iya, itu yang pakai seragam mondar-mandir membawa nampan orang kita, sementara yang dilayani orang bule semua. Sebenarnya kita itu dimana Paman?

Di Bali, di Pantai Kuta.

Lantas, kenapa kita harus berjejalan naik Komotra? Sampai kaki saya pegal, sementara jalanan mirip di Chicago.

Haha, memang kamu tahu bagaimana jalanan di Chicago?

Nggak, tapi di pantai, orang kita hanya melihat ombak. Kenapa kita tidak bisa merasakan bagaimana rasanya menunggang ombak?

Mungkin karena kita…

Terus Paman, lihatlah di sana, lihatlah tangan bule yang melingkar mesra di pinggang gadis kita.

Eh…?!

Ah, sunset tidak kelihatan paman, bagaimana kalau kita pulang? Toh saya tidak melihat kalau Paman ingin menyaksikan sunset. Paman justru lebih asik dengan pemandangan lain.

Hehe, tapi kita harus menunggu Komotra dulu.

Aih, berjejal lagi paman?

__________________________________________________________

Kami tinggalkan Kuta, saat mendung menghalangi sunset. Berjejalan di Komotra, menuju tempat parkir bus. Meninggalkan tanya, beda tamu dan tuan rumah. Mengalami disorientasi, bingung utara, selatan, timur dan barat, juga di mana kaki berada.

__________________________________________________________

Komotra, adalah angkutan dari Central Parkir di Kuta, menuju pantai, karena kendaraan yang lebih panjang dari tujuh meter dilarang masuk.

Oya, dan sepertinya ini bagian akhir dari oleh-oleh piknik saya kemarin. Terima kasih kepada para sahabat yang tetap meluangkan waktu berbagi pendapat di sini.

-salam-

asal gambar

37 comments so far

  1. edy on

    itulah yg namanya globalisasi kebablasan, nak…
    jadi kehilangan identitas diri sendiri

    Goop:::
    yupe, dan kadang saya suka bertanya…
    kadang suka berkenalan, bahkan dengan diri saya sendiri…
    inget kan?:mrgreen:

  2. masmoemet on

    samakah dengan pepatah ” Wong jowo ilang jowone ” ?

    Goop:::
    barangkali bro😀
    bila dilengkapi… pasar ilang kumandange
    apa lagi ya, keknya masih ada lagi tapi saya lupa,
    makasih ya bro

  3. tukangkopi on

    tunggu tim GEGANA datang. pasti kerasa kalo lagi di Endonesa..😆

    Goop:::
    hahaha…
    whatever bro😀

  4. stey on

    saya ga pernah pake bikini di Kuta, karena masih berasa Indonesia..hehehe

    Goop:::
    ga pas dong,
    kek saya dan ponakan hihi😆

  5. dodot on

    pantai kuta? duh kangen ke sana lagi, tapi bosan juga ngeliat orang miskin disana, mendingan di padang aja, biar pantainya kotor, orang miskin kagak ada,

    *orang barang kalau di pantai seperti orang miskin*

    Goop:::
    aih, baris kedua saya kurang mengerti maksudnya gimanakah?:mrgreen:

  6. daeng limpo on

    Waduh udah lama nggak lihat langsung ceweq bule mandi dipantai , terakhir lihat 30 tahun yang lalu waktu masih anak-anak waktu itu belon ada perasaan apa-apa waktu lihat mereka berjemur…entah sekarang ya?

    Goop:::
    kalo boleh saya tebak, pasti beraneka ragam rasanya tuanku Daeng😆

  7. daeng limpo on

    @goop
    wakakakakakakk emangnya permen nano nano….

    Goop:::
    hihihi…
    lha iya apa ndak??

  8. Rasyeed on

    bali wae nang jogja..(slogan sebuah kaos)…dah ke Jogja?😛

    Goop:::
    lha saya kan di Klaten hihihi

  9. funkshit on

    walopun di pantai saya ngga bakalan pake bikini
    *membayangkan diri pake kutang dan celana dalam warna pink😀

    Goop:::
    jangan deh bro…
    asli ngerii…😆

  10. jiki on

    🙂
    nice
    ========
    refleksi satiris yang manis

    Goop:::
    hahaha…
    makasih😀

  11. indra kh on

    Asyik dong, bisa merasakan jadi dua orang yang berbeda, paman: merasakan menjadi tamu di negeri sendiri atau merasakan menjadi wisatawan di negeri orang. Tinggal pilih mana🙂

    Goop:::
    menjadi wisatawan di negeri orang saja😀

  12. Abeeayang™ on

    paman? kapan saya diajak kesana?

    Goop:::
    kapan-kapan…
    kita bersama lagee…
    hihihi… malah nyanyi😉

  13. ponakan on

    hehehe……🙂
    hayo….. !!!!!

    Goop:::😳

  14. Sawali Tuhusetya on

    keponanakan mas goop itu masih sangat njawani. lihat orang bule pakek bikini dianggap ndak pakek busana. ceileh. emang bener sih mas goop. orang tua kita juga bilang: “ajining raga ana ing busana”. halah. setidaknya, idiom itu mengingatkan kita bahwa berbusana ternyata juga perlu empan papan. kalo cewek bule sih emang dah dari sononya begitu, hiks.

    Goop:::
    dan ga pas juga kan pak, di pantai nenteng belanjaan…
    bukannya malah surf board hehe…
    entahlah.

  15. Sawali Tuhusetya on

    keponanakan mas goop itu masih sangat njawani. lihat orang bule pakek bikin dinianggap ndak pakek busana. ceileh. emang bener sih mas goop. orang tua kita juga bilang: “ajining raga ana ing busana”. halah. setidaknya, idiom itu mengingatkan kita bahwa berbusana ternyata juga perlu empan papan. kalo cewek bule sih emang dah dari sononya begitu, hiks.

    Goop:::
    koneksinya agak g beres ya pak??
    hihihi
    makasih pak😀

  16. kabarihari on

    serasa ada di serial baywatch gitu ngga paman?
    “penuh pemandangan indah”:mrgreen:

    Goop:::
    sedikit memang,
    tapi pamelanya kan nda’ ada hehehe

  17. qzink666 on

    Sekarang saya menyesal karena kemarin lebih memilih ketemu Joyo di Jogja, ketimbang ketemu bule di bali..😦

    Goop:::
    hahaha, ko nda’ ktemu saya?
    itu lebih menyesal lagi loh😆
    hihihi
    lah, siapa saya?

  18. edratna on

    Cerita menarik dan sangat pas diceritakannya. ….
    Keponakannya masih lugu, dan tak terlalu memahami, sehingga bingung ada dimana.

    Tapi memang itulah daerah wisata…saya pernah ada studi banding (kalau ini studi banding beneran, diskusi ke beberapa perbankan, membandingkan dengan di Indonesia, buat laporan dan dipresentasikan….mana yang dapat diambil untuk diterapkan disini)….di pantai nelayan di Amsterdam…udah susah-susah mikir bicara pake bahasa Inggris, lha…yang punya toko menjawab pake bahasa Indonesia gaya Surabayan….hahaha…ternyata banyak orang Indonesia yang jualan disana.

    Jadi ini sama juga dengan pertanyaan keponakan tadi, kita lagi dimana? Untuk daerah wisata yang ingin dikunjungi banyak wisatawan, dan menambah devisa negara, tentu ada risikonya. Tinggal kita memilih, mau yang seperti apa…karena mau tak mau kita telah masuk dalam putaran globalisasi, dan perubahan akan terus terjadi, yang tak berubah adalah perubahan itu sendiri.

    Yang penting, bagaimana mengelola perubahan tsb untuk meningkatkan perekonomian negara, yang pada akhirnya untuk kepentingan rakyat.

    Goop:::
    hihi, studi banding “beneran” yak bu😀
    ah, saya tidak terlalu mengerti dengan perekonomian,
    tapi, haruskan identitas dijual? haruskah kita merasa asing di tanah air sendiri?
    barangkali saya ini iri bu, hehe

  19. joyo on

    eh tapi sering juga para bule itu memang pake pakaian bikini gak lengkap lho😀

    Goop:::
    waduh, dimana ituh mas??😆

    @zink
    sapa suruh datang jogja😀

    Goop:::
    judul lagu baru yakz??
    hahaha
    makasih

  20. Abeeayang™ on

    paman? apa mereka nggak mangsup angin yaks…? o iyaks…mereka makan nya apaan yaks paman? apa bekatul?

    Goop:::
    eh entah ya, pas malam2 yg cowok pada telanjang dada
    lha saya yg pake t-shirt aja flu ko,
    ho oh, mungkin krn mkan bekatul kekeke…
    aya-aya wae…

  21. sandemoning on

    wah, saya salut sama ponakan paman, perhatian banget sama pamannya, sampe-sampe nglirik dikit aja ketahuan. Untung ponakannya gak ngasih tisu ke paman, lalu bilang,”lho paman lihat ombak kok ngiler…” (ngabuuuurrrrr)…

    Goop:::
    ya itu kan tidak harus dituliskan tuan hohoho😳

  22. dobelden on

    dan inilah yg kita banggakan dengan indonesa visitnya.. kita nyediakan tempat wisata juga menyediakan pinggang untuk lingkaran tangan😐

    Goop:::
    hihihi…
    saya suka, kata-kata “menyediakan”
    kesannya gimana gitu hehe.
    makasih mas😀

  23. aRya on

    ikuttttttttt
    pokokna ikutttttttttttttttttttttttttttt

    Goop:::
    lah, kenapa anak ini?
    bukane dikau sudah di Kuta?😆

  24. deethalsya on

    efek pemanasan global globalisasi ini!!!🙄
    aaakkhh…..
    *stres*
    >> stres ama kuliahan.. xp

    Goop:::
    hihi…
    santai aja dt, jg ikutan kena efek yakz😀

  25. gempur on

    Tamu adalah raja.. pemilik tanah air adalah jongos yang wajib melayani hausnya devisa pemerintah indonesia… wisata itu bagus, tapi kehilangan identitas, itu luar biasa.. ah, dirimu sangat “cantik” mengungkapkannya mas! saya sendiri tak pernah mampu mengungkapkan dengan kecerdasan seperti itu..

    Goop:::
    ah ini kan hanya kegelisahan saya saja pak gempur😀
    makasih banyak ya pak…

  26. duniaichigo on

    pengen ke bali lagi deh jadinya

    Goop::::mrgreen: hayuukkk😀

  27. cempluk on

    paman…kalo diajak ngobrol mbok ya fokus ke orang yang ngobrol..bukannya malah si bule yang pke hot pants itu😀

    Goop:::
    hihihi, habis menarik sih pluk😉

  28. Nazieb on

    Lha, emangnya Bali itu di Indonesia?

    orang bule itu lebih ngerti Bali daripada Indonesia lohhh

    Goop:::
    ah, ternyata seperti itu sobat,
    pantaslah kiranya.

  29. Ina on

    ketahuan yach…Paman suka ngintipin Bule-bule wkt piknik kemaren.
    :mrgreen:

    Goop:::
    apaan sih kak ina inih, paman-paman segala…😳

  30. Ariyadi on

    Indonesia ada di dalam hati saya bro …
    Karena saya sekarang menganggap Indonesia itu sebagai “sukma” … sesuatu yang abstrak dan saya ingin melakukan proses manunggaling kawulo lan Indonesia

    Goop:::
    mendukung!
    eh itu paham baru kah?🙄

  31. deking on

    Saya merasa kita sedang tidak berada di Indonesia.

    Sebenarnya Indonesia itu yang seperti apa to paman?
    Seperti kalimat “Bhinneka Tunggal Ika”… Indonesia terbentuk dari keberagaman budaya. Bukankah fakta yang kita lihat di Bali juga merupakan sutu bentuk keragaman budaya juga? Toch semua budaya yang kita miliki juga tidak sepenuhnya murni hasil karya bangsa kita (misal: kisah wayang yang diadaptasi dari India) … lalu apakah pengadaptasian budaya bikini (hehehe terasa janggal ya:mrgreen: ) tidak bisa kita kategorikan sebagai budaya bangsa Indonesia?:mrgreen:

    *hehehe terkesan saya pembela bikini ya?:mrgreen: *
    Ah … itu cuma pendapat saya saja, walau secara jujur saya kurang suka dengan budaya2 yang buka2an seperti itu

    Goop:::
    herannya saya malah suka😆 ,
    tapi barangkali bikini hanyalah salah satu sisi saja dari yang saya ingin ungkapkan, walaupun begitu terima kasih atas apresiasinya ini sobat😀

  32. Panda on

    apa yang kau lihat? aku melihat mataku…

    Goop:::
    waow…
    indah nian…😀

  33. Moerz, anaknyaCHIWygdiadopsiADIT&NIEZ on

    juling kali ini ya…
    hihih…
    paman2….

    Goop:::
    lha, maksudnya apa ini moer??🙄

  34. Cabe Rawit on

    Fertama: Mana skrinsyut bule-na?👿
    Kedua: Mana skrinsyut yang kagak pake kutang?👿
    Ketiga: Mana skrinsyut bule siyalan yang seenak-na fegang-fegang pinggang gadis kita?👿

    Ah… paman, Bali bukan lagi milik kita. Bali cuman milik segelintir orang yang punya duit…😥 Identitas-na tergerus aliran uang para bule… Budaya-na dipaksa mengkilat agar memuaskan syahwat para turis…😥
    *difecut paman*

    Goop:::
    saya tidak melengkapi diri dengan kamera bro😆
    yupe, kebingungan tuan rumah dan tamu bukan??😥

  35. shinobigatakutmati on

    hmm mistis auranya ahahaha😛

    Goop:::
    mistis bagaimana?👿

  36. mbelgedez on

    Pulang dari mBali tanpa PERMANENT TATTO dibadan ndak asegh….

    Goop:::
    iya sih ohm mBell…
    tapi kalo junub gimana yakz??🙄

  37. maxbreaker on

    Yah saya juga prihatin Paman dengan keadaan negeri ini…
    Masak para bule malah mempelajari kbudayaan kita kek tari tradisional, membatik, gamelan,dll
    sdangkan anak negeri ini malahan ga kenal ma budaya sendiri…

    Goop:::
    hihi,
    bgitulah max😀


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: